Air Susu Ibu - Intania Kirana

Senin, 25 April 2016

Air Susu Ibu



Inisiasi menyusu dini alias IMD itu lagi gencar-gncarnya didengungin seiring banyaknya pihak yang mulai pro ASI. Dari awal tahu kalau saya hamil saya udah janji sama diri sendiri kalau saya menginginkan untuk memberikan ASI ke Intan. Dan Alhamdulillah… Allah mendengar apa yang menjadi keinginan saya. sampai sekarang ASI masih berproduksi dan Intan masih asyiik kenyot nenen mamah daripada dotnya. 


Dulu pasca operasi memang saya gak ngerasain gimana skin to skin antara bayi dan ibu. Gak ngerasain gimana perjuangan Intan menemukan sendiri putting saya. saya bertemu Intan sudah berada di bangsal dan itupun atas permintaan mbak agar bayinya dideketin sama emaknya. Dan saat itulah saya bisa mendekap bayik merah hasil karya saya dan papanya Intan. Padahal sebelumnya papanya udah puas gendong dan ciumin bayik merah itu. Hahaha… 

Oke, IMD pun dimulai. Eh tapi tepatnya bukan IMD, tapi menjejalkan putting ke mulut Intan biar di kenyot. Setelah berjuang sekitar 10 menit, dalam kondisi badan masih terbawa efek anestesi dan gerakan sangat terbatas, jadilah IMD nya aliuas langsung nyusu di kasur. Mau tau gimana rasanya disusuin bayik buat pertama kali? Antara geli dan perih. Gak Cuma itu rasanya perut kayak dikuras gitu. Rasa nyeri yang lumayan di bagian rahim kalau saya rasain. Dengan entengnya mbak bilang “ya emang gitu rasanya nyusuin pertama kali”. 

Alhamdulillah Intan bisa kenyot nenen dan herannya dikit-dikit nenen sampai semalaman saya gak tidur. Katanya ASI pertama kali itu memang gaklangsung mengucur deras, tapi lebih menyesuaikan ke kebutuhan bayik. Setelah kolostrum berhasil dimimik Intan, emang rasanya ASI yang keluar itu sedikit. Belum persiapan breastpump juga saat itu jadi untuk memacu produksi ASI ya sering nenenin Intan. Saya harus bersyukur dimana keluarga sangat pro ASI sampai suster pada nanya “kok cepet banget asinya keluar”. Ya Alhamdulillah…

Saya bukan anti sufor, tetapi selagi saya masih bisa memenuhi hak Intan dengan ASI kenapa gak? Bukan saya ingin jumawa bahwa saya ini ibu yang paling OK karena bisa ngASIx, tapi saya ingin mengajak kalian para calon ibu, ayo berusaha dulu dan jangan menyerah sebelum bertanding dengan ASI. Mau ASI atau sufor, saya percaya bahwa setiap ibu ingin memberikan yang terbaik untuk anak. Dan yang paling penting adalah sikap saling menghargai. Dan semoga saya bukan termasuk seorang ibu baru yang sok tau dan sok pintar. 

Bagaimana bisa sukses ASI silahkan banyak belajar dari para pakar yang lebih berpengalaman. Dengan bidan, dokter, maupun konselor ASI. Pokoknya berikan yang terbaik di 1000 hari perkembangan anak ya buibu. Semangat!!!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar