Anggota Baru Di Rumah - Intania Kirana

Rabu, 13 April 2016

Anggota Baru Di Rumah

Empat hari sudah saya harus menikmati bermalam di rumah sakit. Enak sih apa-apa dilayanin, tapi bagaimana juga tempat paling enak ya dirumah. Seenak-enaknya di rumah sakit bisa bikin sakit kepala kalau liat tagihannya. Jyahaha.... lagi-lagi harus minta tolong mbah koko. Ehem!


Karena udah kangen rumah, hari selasa sore selesai pembayaran di kasir rumah sakit, saya pulang dengan anggota keluarga baru kami. Dengan kondisi masih perih di luka bekas jahitan. Jalan yang masih harus hati-hati banget sambil digandeng papa. Sumpah deh momen ini sukses bikin senyum-senyum keluar bangsal sampai tempat parkiran. Intan dimana? Udah digendong mbah uti duluan sambil pakai selimut merah pemberian mbak Keisha. Dan di parkiran mbah koko udah nunggu di mobil dan begitu liat saya langsung di sun sambil nangis. Gak bisa jadi rahasia deh, mbah koko galak tapi aslinya cengeng. Melajulah mobil kamimenuju kerumah dan diperjalanan bayi merah ini nangis karena kepanasan.

SELAMAT DATANG DIRUMAH, INTAN!!!!!!!!

Bulan September 2015 itu bulan dimana kemarau lagi ganas-ganasnya. Turun dari mobil berasa banget panasnya dan begitu sampai kamar kejutan datang lagi dari papa. Kamar bersih dan rapi plus tempat tidur bayi udah siap menyambut Intan. Sayang saya gak sempat mengabadikan momen ini, cukup dikenang di otak aja dan gak akan pernah lupa pastinya. Kontan aja dengan kedatangan Intan yang disambut bahagia suka cita bapak ibu dan juga semuanya termasuk mbak Keisha. Saya apalagi ada bayi yang bobok di tempat tidur kami. Hemh... pengen peluk terus!!! Tapi bayi yang satu ini bawannya bobok terus. Udara panas? Dia cuek aja, bangun juga kalau nenen sama ngompol.

Layaknya orang tua baru, kami mendapati tumpukan cucian popok yang tiap pagi dicuci sama papa. Kadang mamah sih, tapi kata papa harus banyak istirahat dulu. Tapi dasarnya saya yang gak mau diam ya sudah dengan kondisi seperti itu tetap aja aktifitas semampunya. Habisnya juga kalau Intan bobok pagi setelah mandi, saya juga gak dibolehin bobok. Padahal ngelonin anak sambil bobok kan enak banget apalagi malamnya begadang.

Sejak ada Intan, alhamdulillah sujud syukur harus selalu kami haturkan kepada Ilahi Rabbi. Dan serepotnya kami mengurus anak rasanya terbayarkan dengan melihat anak tumbuh dengan baik tiap harinya. Gak ada dukun bayi bukan jadi masalah. Bayi kecil ini akan kami rawat semampu kami dan dibantuin mbah uti pastinya.

Oh ya, selama satu minggu pasca pulang dari rumah sakit saya gak boleh mandi. Haha.... kebayang gimana baunya khan? Sedhep!!!



-Mama Chela-

1 komentar:

  1. kenapa ga bisa mandi ya mbak? soalnya aku jg cesar.. 1 hr stlh ops, suster yg bantu2 ngelap badan.. tapi di hari k2, aku diizinin mandi, juga pas udh pulang RS, soalnyakan bekas luka ditutup pake plester anti air. Jadi ga mengganggu bekas jahitan :)

    BalasHapus