Mengasuh Anak Tanpa Bantuan ART - Intania Kirana

Selasa, 30 Agustus 2016

Mengasuh Anak Tanpa Bantuan ART





Mengasuh Anak Tanpa Bantuan ART-Sudah menjadi habit selama sebelas bulan ini kami menjalani kehidupan baru setelah punya baby dan tanpa ada ART. Memang keputusan ini sebenarnya jauh dari harapan saya yang sebelumnya memang menginginkan ada asisten rumah tangga di rumah. Dengan berbagai pertimbangan antara saya dan suami serta masukan dari bapak dan ibu, akhirnya kami memang tidak menggunakan bantuan ART.


Padahal kan kamu dan suami ngajar, rumah dan anak gimana?

Pertanyaan seperti itu sering saya dapat. Memang awalnya saya ngerasa ini menjadi satu beban banget ketika pagi yang sangat hectic kita harus beberes pekerjaan rumah yang belum sempat tersentuh malam sebelumnya. Harus memandikan bayi, masak buat baby, belum lagi mempersiapkan diri sendiri dan tetekbengeknya. Capek? Pasti! Gak jarang saya nangis sendiri di kamar mandi. Bahkan bikin emosi jadi semakin labil. Imbasnya uring-uringan ke suami dan berujung ke pertengkaran. Padahal masalah sepele banget, tapi begitulah. Kenyataannya.

Tapi yang namanya setiap keputusan tidak melulu hanya berakibat negative. Dibalik sensinya saya terhadap suami, dibalik teguran dan binaan atasan karena saya sering pakai banget terlambat, dibalik rempongnya setiap pagi mulai dari melek sampai mau tidur. Saya merasakan banyak sekali hal positif yang saya dapat dan tentunya buat suami juga. Mengasuh anak tanpa ART bukan menjadi satu penghalang bagi saya untuk tetap bisa bekerja, bahkan banyak juga hal-hal menyenangkan yang saya alami bersama Intan juga, seperti :

Lebih mendekatkan orang tua dan anak
Iya ini bener banget. Sejak usia Intan 7 hari saya yang rutin memandikan dia sampai sekarang. Bahkan sepulang kerja saya juga banyak menghabiskan waktu bersama Intan. Disitulah kedekatan saya dan Intan semakin terbentuk. Meskipun sering mbok-mboken tapi rasanya dekat dan intim sama anak itu jadi obat dari segala-galanya. Kadang suami yang bertugas memandikan Intan sampai nyuapin. Bahkan saya sering kalah sama papa dalam hal menina boboin Intan. Dengan mengasuh sendiri kami yakin kedekatan kami dengan Intan akan semakin terbentuk. 

Semakin mendekatkan dengan suami
Terbilang saya dan suami semacam gak ada proses pacaran. Jadi mengasuh anak tanpa ART juga jadi ajang mendekatkan kita dan mengenal baik buruknya. Memahami satu sama lain meski dibumbui dengan pertengkaran kecil yang nantinya bikin jadi makin mesra. Kalau lagi sama-sama selow kita akan terlibat curhatan berujung bullyan mesra. Bahkan kami sering menghabiskan quality time sambil memandang burung-burung peliharaan papa atau sekedar beli jagung bakar sambil bahas anak.

Kami belajar untuk berbagi peran
Inilah yang menurut saya hal baru. Kami baru menjadi ibu dan bapak termasuk segala tanggung jawabnya. Tanpa ART membuat kami harus bisa saling berbagi peran. Jika saya sibuk dengan Intan, papa gak akan sungkan buat mencuci baju kotor yang menumpuk. Jika saya sibuk di dapur, papa akan siaga dengan sapu dan kemoceng. Ah… terimakasih suamiku.

Mendekatkan Intan dengan Mbah Koko dan Uti
Memang kami terbilang sangat merepotkan kedua orang tua saya. Setiap pagi dari usia Intan 42 hari saya menitipkan dia sama mbah Koko dan Utinya. Sebenarnya ada rasa sungkan karena sampai detik ini kami selalu merepotkan. Tapi saya lebih prefer anak saya dekat dengan Mbah nya daripada ke ART. Karena banyak sekali contoh di sekitar saya dimana anaknya lebih dekat dengan ART daripada dengan ortu atau kakeknya. Dan Alhamdulillah Intan terbilang kooperatif dengan kedua Mbahnya. Bahkan saya kalah kalau Intan lagi sama mbah. Terlihat jauh lebih mandiri dan gak mbok-mboken.

Tidak semua ibu seberuntung saya dan suami
Memang berat dan butuh fisik dan mental yang kuat. Menghadapi dinamika rumah tangga apalagi udah ada anak dan segala macam yang mengiringi membuat kami harus banyak bersyukur. Terlihat saya banyak ngeluh, tapi tanpa ucap dan hanya dalam hati syukur selalu saya ucap saat saya merasa capek dan lelah. Tidak semua ibu seberuntung saya dan suami, latihan mandiri sedari awal. Melatih kami untuk lebih menghargai waktu dan pekerjaan rumah terutama, melatih kami untuk belajar dalam mendidik dan mengasuh anak melalui kejadian setiap hari bersama Intan. Melatih kami memahami bagaimana perkembangan anak tanpa harus membandingkan dengan anak lain, dan melatih kami untuk selalu bersyukur bahwa kami diberikan waktu lebih banyak untuk bersama keluarga. Bahkan anggaran untuk membayar ART atau daycare bisa kami alokasikan ke hal lain atau bahkan ditabung buat anak. Alhamdulillah.

Terkesannya teoritis tapi ini yang saya dan suami alami. Banyak hal yang menjadi sarana kita belajar menjadi orang tua. Tanpa ART bukan akhir dari segalanya meskipun saya masih mengharapkan keberadaan ART dirumah. Dan suami setujunya kalau nanti setelah ada anak kedua. Apapun alasan kami tentu setiap orang tua punya keputusan masing-masing. Yang jelas baik buruknya hanya kita sendiri yang paham. Gak sedikit yang bilang “mau sampai kapan ngrepotin orang tua” atau bahkan nyinyiran “gak kuat bayar ART?” masuk ke telinga saya. Kalaupun iya apa mereka mau bayarin? Gak mungkin khan? Hahaha…

Jadi tanpa ART atau ART semua baik dan sangat baik. Percayalah setiap orang punya keputusan masing-masing, jadi saling menghargai jauh lebih penting daripada nyinyir. Nah kalau ada yang bilang pagi hectic blablablabla dan gak ada ART. Dengan kemayu sambil kibas rambut saya akan bilang “sudah byasak!!!” hahahaha *dilempar celana bekas ompol* wakakaka.


8 komentar:

  1. Si papa hebat euy bisa mandiin, kalo aku semua pekerjaan rt aku yg handle Mas Bojo paling ngepel kalo malem, anak2 kalo siang Ama Simbah juga Bapaknya klo lagi nggak ke proyek.
    Yg penting saling kerjasama dan saling pengertian. Punya Art itu malah makan hati, kalo Mbah masih kuat nggak papa kok. Mosok sih tonggomu dho usil gitu? Nek tetanggaku pada biasa dan memaklumi karena nyari ART susyaah ciin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak cuma tetangga cint..sodara juga ada.hahahaha

      Hapus
  2. aku juga ga pake art..saling pengertian dan saling kerja sama aja.

    BalasHapus
  3. Kalau untuk urusan anak Aku Juga nggak mendelegasikan ke siapapun.. Kecuali ke suami Dan sekolah hehe.. Tapi kalau urusan tetek bengek perdapuran Dan pergosokan.. Sudah lama Aku angkat tangan...

    Daripada mengganggu kewarasan.. Aku pilih sewa ART pocokan :) apalagi setelah adikku meninggal.. Sepertinya jiwa raga lelah bertubi2 kalau harus ngerjain semua sendiri :D

    Salut buat yg masih ngantor di luar Rumah Dan tanpa ART.. Semangat mbak :)

    BalasHapus
  4. Aku jg ngga pakai ART mba,,tiap pagi mandiin, bikinin bubur, dll,,trus dititipin ke mamahku��

    BalasHapus
  5. Aku jg ngga pakai ART mba,,tiap pagi mandiin, bikinin bubur, dll,,trus dititipin ke mamahku��

    BalasHapus
  6. Cieee dapat bullyan mesra. Hahaha
    Semangat, yaa. :)

    BalasHapus