Intan Pakai Minyak Rambut Urang Aring - Intania Kirana

Selasa, 07 Maret 2017

Intan Pakai Minyak Rambut Urang Aring


Jadi gini, sedikit mau cerita pengalaman jaman kecil mamak yang dibilang gokil ye. Bapakku alias mbah koko nya Intan tuh sosok yang perfect bingit soal penampilan. Terlebih kalau dandanin aku sebelum berangkat sekolah. Kok bukan ibu? ibu mah bagian rambut. Kalau bapak kadang rambut dan bahkan seringnya bedakin. Jadi jangan ditanya gimana hasil dandanan bapak ya. tau kan bedak merk Spalding yang wanginya awet sampai sore, kemasannya putih dan tutupnya merah macam pentholan lolipop itu lah ya. harganya di eraku sekitar 8500 rupiah, seus. Sekarang? Entah aku kok jarang menemukan bedak legend yang menemani masa kecilku. 


intan dan alis super tipis
 Dan diam-diam bapak memperhatikan pola asuhku ke Intan. Terlebih soal penampilan. Bapak sering komen kenapa Intan jarang pakai bedak, kenapa rambut Intan harus dicukur, kenapa nggak pakai minyak urang aring. WHAT?? 2017 pakai minyak urang aring, pak? Begh... lalu gimana donk deretan minyak rambut baby yang melambai-lambai di rak minimarket? TENGSIN! Ya secara aku korban gimana sensasi wangi bedak Spalding dan minyak urang aring. Udah rambut lepek, klimis banget, kinclong kalau kena matahari, baunya khas banget dan kalau keramas gak cukup shampo satu sachet, emang sih enaknya rambut jadi rapi gitu deh. Macam anak culun salah pergaulan lah. 

Dan ketika GENGSI terkalahkan dengan KENYATAAN. Diam-diam ibu pengasuh Intan semacam investasi minyak rambut gitu. Awalnya aku nggak ngeh kenapa rambut anak aku yang tadinya lembut dan tipis, tiap kali aku jemput jadi seperti basah dan baunya khas banget. awalnya aku diemin, sampai suatu hari ibu bilang sendiri kalau rambut adek (sebutan buat Intan) dikasih minyak urang-aring. WHAAAAAAAAAT??????????? Nggak tau harus hepi atau gimana, yang jelas aku ngrasa mubadzir makein Intan minyak rambut baby yang wanginya bikin jatuh cinta. Unch..unch... ibu...
 
minyak rambut urang-aring
Gak tanggung-tanggung emang, ibu beli sebotol dan belinya pun nggak di minimarket. Di warung Mbah Pur sebelah barat sekolahan dengan harga 10.500 rupiah sodara-sodara. Jadi belinya pakai uang saku Intan. Sekecil itu Intan udah dijatah uang saku kali aja dia minta telur puyuh di mbak-mbak belanjaan kan. Nah, sama ibu karena sakunya terkumpul banyak, dibeliin deh satu botol. Jadi ya... menolak pun aku udah nggak bisa, seus. Dan bagusnya sih pasrah aja sambil aku lihat progress dari minyak rambut yang legend itu gimana ke Intan. 


AND YOU KNOW WHAT?
dikuncir :')

Secara penampilan rambut Intan jadi rapi dan klimis, sist. Nggak nampak merah dan tipis seperti biasanya sih. Secara aroma juga nggak setajem jaman bapak pakaiin dulu di rambut aku. Karena emang pakainya dikit-dikit asal rata. Lalu, ide dari ibu pengasuh itu ada aja ternyata. Alis Intan yang emang keliatan gundul setiap pagi rutin dioles minyak urang-aring. Katanya biar keliatan, tapi aku sempet nggak percaya. Sampai dirumah pun aku sediain minyak kemiri yang aku beli seharga 6.500 di Mini Mall. 


HASILNYA SANGAT MENGHARUKANπŸ˜‚

Alis Intan nggak kayak papanya. Rambut alisnya mulai kelihatan dan aku bahagia banget!!!!! πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† setidaknya ini progress yang amat sangat penting dalam tumbuh kembang dia. Nantinya dia nggak akan jadi gadis yang alisnya gundul, nantinya kalau udah gedhe dia nggak usah repot sulam alis seperti cita-cita aku #eyak. Dan ini sangat  #PENTING buat aku umumin sejagad perbloggingan. Hahaha... Ibu.. kau emang gokil!!


Sudah ya, mau tidur dulu sambil elus alis Intan. Muahahaha.....pokoknya mah aku bahagia Intan punya alis. hahaha...

7 komentar:

  1. itu minyak legenda say, dulu waktu kecil saya juga pake

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya sampai SMP masih pakai minyak ini

      Hapus
  2. memang urang aring manjur mbak, aku dulu lagi kecil ay suka diminyakin sebelum keramas dan rambutku tebal dan hitam

    BalasHapus
  3. masih ada ya minyak rambut itu? kok di daerah desaku sini sudah engga ada..

    www.kananta.com

    BalasHapus
  4. masih ada ya minyak itu?di desa aku sudah tidak ada soalnya.

    www.kananta.com

    BalasHapus
  5. aku udah pake urang aring, cuma gak lebet rambut :((

    BalasHapus