Langsung ke konten utama

Cerita Tentang Memilih Diapers

Memilih diapers? Sebenernya sih dulu belum kepikiran buat nyiapin diapers untuk newborn. Jadi aku sama papanya Cuma nyiapin popok aja. Tapi ternyata ketika di rumah sakit dan Intan masih diurusi sama perawat untuk mandi dan sebagainya, kaget sih. Lha kok dipakaiin pospak gitu. Begitu pulang ke rumah aku sama suami memang nggak pakaiin pospak baik siang atau malam, jadi ya rela begadang buat gantiin popok deh. 


Sebelumnya aku searching di google mengenai popok sekali pakai. Nggak mau donk ye kalau mengalami ruam popok. Katanya anak kena ruam popok itu seperti hancur dunia persilatan. Remfong sana-sini dan kasihan babynya. Huhuhuhuhu. Bahkan ada cerita dari teman kantor kalau anaknya pernah mengalami ruam popok yang parah dan berefek sampai sekarang nggak mau pakai diapers lagi. Ih, kok ngeri gitu ya. 

Jadi memang aku sama papa sempet berunding mau milih brand apa dalam urusan diapers. Seperti biasa, papa selalu mencari “diapers yang sedang ada promo” lumayan ngirit katanya. Tapi buat aku sih enggak, memilih diapers itu juga seperti nyari jodoh. Ea ea ea~~~~ Pilih yang nyaman, permukaannya kering, tidak mengembang dan yang paling penting lembut untuk kulit bayi yang masih sensitive. 

Kemudian aku mantab memilih MamyPoko Extra Dry Newborn dari jajaran diapers aneka merk. Pertama pobservasi dulu kurang lebih 1 minggu. Begitu dipakai ukurannya pas untuk Intan yang terbilang kecil banget, dia terlihat nyaman dengan kondisi sedang memakai diapers padahal sebelumnya pakai popok biasa. Dan setelah lima jam aku buka diapersnya, kulitnya memang kering dan nggak lembab. Pantas aja anak ini anteng. Hahaha.

Begitupun di hari berikutnya sampai sekarang di usia Intan 20 bulan, MamyPoko Extra Dry masih menjadi daftar belanja yang nggak bisa absen di list belanja bulanan. Kalau sekarang sih sudah bukan yang newborn lagi pakainya.  Buat aku memang ini popok terbaik sih, jadi ya setidaknya nggak bikin Intan ruam lagi. Aku kapok asal pilih, asal comot, dan tergoda promo jadi bikin anak nggak nyaman karena iritasi. 

Lalu, Intan nggak pernah mengalami ruam popok? PERNAH!!!

Jadi ceritanya  papanya yang nemuin ada merah-merah di kulitnya. Awalnya aku pikir Cuma gatal biasa. Tapi nggak taunya semacam ruam popok. Waktu itu sih karena aku minta papanya belanja dan beliau tergoda dengan popok promo. Huhuhu.. Nah, buat para mama yang sedang bingung karena bayinya mengalami ruam popok, bisa dicoba tips dari aku ini.
1.      Tidak menggunakan diapers dan beralih ke popok kain sementara waktu.

2.      Basuh dengan air hangat-hangat kuku ketika habis pipis atau BAB.

3.      Jaga kebersihan perlak dan alas tidur anak, kalau lembab kasihan nanti semakin nggak nyaman.

4.      Kalaupun pakai diapers, usahakan 4-5 jam diganti.

5.      Sediakan krim khusus untuk mengobati ruam popok.

6.      Beikan larutan antiseptic khusus bayi di air yang digunakan untuk mandi.

7.      Jika masih belum mereda, segera bawa ke dokter. 


Sekian cerita pengalaman memilih diapers untuk Intan, semoga bermanfaat.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Milna Sahabat Bergizi Intan

Bisa dibilang aku itu seneng buat ngepoin instagram para artis. Gak terkecuali instagram para artis yang sekarang udah jadi mamah muda gitu deh. Bukan maksud mau ngebandingin anak aku sama anak artis, nyama-nyamain atau bagaimana gitu. Pokoknya sih seneng aja dan ada rasa gimana gitu setelah kepo postingan artis terutama soal ngasuh anak.

Dibalik Nama Intania Kirana Widiawati

Saya pernah protes ke bapak kenapa nama saya ada “ribut”nya. Dan bapak bilang kalau nama saya itu ada history yang mengiringinya. Ciyeh. Sayapun gak sekali dua kali protes kenapa harus ada “ribut” dan itu jadi sasaran bully dari teman-teman. Jujur aja saya malu, tapi apalah arti sebuah nama jika itu pemberian orang tua. 

Intan Pakai Minyak Rambut Urang Aring

Jadi gini, sedikit mau cerita pengalaman jaman kecil mamak yang dibilang gokil ye. Bapakku alias mbah koko nya Intan tuh sosok yang perfect bingit soal penampilan. Terlebih kalau dandanin aku sebelum berangkat sekolah. Kok bukan ibu? ibu mah bagian rambut. Kalau bapak kadang rambut dan bahkan seringnya bedakin. Jadi jangan ditanya gimana hasil dandanan bapak ya. tau kan bedak merk Spalding yang wanginya awet sampai sore, kemasannya putih dan tutupnya merah macam pentholan lolipop itu lah ya. harganya di eraku sekitar 8500 rupiah, seus. Sekarang? Entah aku kok jarang menemukan bedak legend yang menemani masa kecilku.