Minggu, 28 Mei 2017

Menu Sederhana Tapi Menggoda Selera





Kalau ditanya menu apa yang dinanti saat bulan ramadhan, aku bakal jawab….. mmmm…. Sebenarnya sih nggak ada kecuali kehadiran kolang kaling dan cincau a.k.a chao. Jadi untuk arisan blog dengan teman ini yang dipilih dek Diyanika dan mbak Hidayah Sulistyowati ini sempet bingung si. Akika mau nulis apa, sist? Hahaha.


Emang sih dari dulu mungkin nggak dibiasain ibu harus ada menu special ketik berbuka. Yach, sesekali memang ibu masak enak lah yaw. Macam bikin garang asem gitu deh, trus minumnya bikin es buah atau bapak beli es degan. Itupun nggak tiap hari dan kadang protes kenapa maemnya nggak seenak kemarin. 

Tapi sekarang, kenikmatan berbuka puasa buat aku apalagi suami itu ada pada masakan rumahan. Masakan dengan menu ndeso yang sebenernya segernya tuh….. aku nggak bias ungkapin selain (((MAUNYA NAMBAH LAGI))). Dan menu rumahan itu adalah…

SAYUR BENING + BOTHOK MLANDING + TEMPE GORENG + SAMBEL


Nah kan masakan rumahan banget. Memang ini kesannya biasa dan menu harian, tapi entah kenapa sensasi berbuka puasa itu paling nikmat ya dengan menu ini. Oke, kupas satu-satu ye…

·      Sayur Bening
Sebenarnya ini kategori sayur yang bikinnya gampil pol. Bisa bayam maupun dong telo (tau kan?). tambahannya bisa pakai oyong atau kuncung. Favoritnya sih kuncung apalagi Intan bakalan lahap. Tapi kalau lagi GTM ya diapain juga nggak mau makan. Huhuhu. Nah sayur bening ini bagus banget untuk sumber zat besi lho. Terutama bagi ibu hamil, sangat disarankan untuk sering konsumsi sayuran hijau. 

·      ⇒Bothok Mlanding
Makanan ini terbuat dari biji lamtoro yang masih muda, parutan kelapa, campuran bumbu macam duo bawang, cabe, kencur, gula, garam, trus apa lagi ya. Hehe aku lupa. Dan dibungkus dengan daun pisang kemudian di kukus. Biasanya mlanding ini aka nada tambahannya bisa tahu, udang, maupun ikan wader kecil-kecil. Kalau ini sih ibu yang bikin.

·     Tempe goreng
Udah kenal pastinya ya sama olahan tempe goreng yang kaya protein nabati ini. Rasanya kalau nggak ada tempe di meja makan, hidup berasa kurang. Aku biasa goreng biasa aja sampai semi kering dan dimakan anget-anget. Enyak…

·      Sambal
Karena jodohnya sayur bening itu adalah sambal, maka dari itu kurang lengkap kalau nggak ada pedes-pedesnya. Jodoh paling mantab itu sambal terasi kukus. Tapi aku tadi buka puasa pakai sambal terong cabai merah. Lumayan ngabisin nasi. 

Untuk minuman sendiri aku sukanya teh hangat. Di puasa hari kedua ini belum bikin minuman yang aneh-aneh gitu. Jadi ya simple aja rebus teh dan disrutup masih hangat. Sebelum buka puasa nyemil gorengan mendowan cocol sambal kecap. Begh.. berasa nongki syantik di Tong Ji lho. Hahaha.. 

Memang sih masakan aku sederhana banget, karena dari suami sendiri nggak minta yang aneh-aneh. Asalkan sehat, masakan sendiri yang entah gimana rasanya dan bergizi. Dulu jaman masih di kos, masakan ini justru jadi menu yang paling aku rindukan banget. Homesick nya nggak ilang-ilang dan tiap kali pulang kerumah selalu minta dimasakin ibu. Dan emang bener masakan ibu itu selalu dirindukan dan tiada duanya. 

Ini cerita menu ramadhan yang paling din anti versi aku, lalu apa versimu?

6 komentar:

  1. Eh, kalo bikin sambel terasi, terasinya dikukus? Aku baru tahu malah Mbak. Ibuku biasanya digoreng. Tapi, sama-sama manteb kan? Makasih ya, Mbak, sudah ikut meramaikan arisan blog yang kedua ini.

    BalasHapus
  2. kalo bening sih favoritku jugak, apalagi lauknya tempe plus sambel..wes to, bolak balik nambah

    BalasHapus
  3. Aduuh.....saya bisa tanduk kalau menunya kayak gini cik gu ......suwer....bahagia itu memang sederhana bingitttt...

    BalasHapus
  4. Sayur bayem kalau aku biasanya dimaem pake nasi ang3t sambel dan bandeng goreng enak deh jadi laper heuheu

    BalasHapus
  5. podo mba. tambahi lalapane pete biar lebih ketok le njawani. *halah.... sweggeerrrrrr

    BalasHapus
  6. tempe dan sambal, surgaaaa mbak

    BalasHapus