Langsung ke konten utama

Ketika "Bejo" Menghampiri Lik Padmo




Jadi, sesorean ini tadi kampungku ramai. Bukan perkara ada maling ketangkep atau ada artis masuk desa. Tapi, tetanggaku nih bejooooooooo banget. Namanya Lik Padmo, orang Gading kampung perikanan gitu deh. Desye dapet mobil Honda brio, cint!!! Gratis!!! Nah lho, mimpi apa coba!!

Memang sih hampir dua mingguan ini ramai banget acara three safety touring dalam rangka ulang tahun satlantas Grobogan. Jujur, aku nggak minat buat ikutan. Bukan karena ada masa lalu yang pernah terukir dengan anggota situ, tapi mbuh ya. Rasanya males. Minggu pengennya goler-goler manja dikasur atau nggak luluran aja bersihin daki di tangan+kaki.
Eh nggak taunya, sore kemarin papa kirim foto di WA dan captionnya “besok kita touring ma…” lhadalah…. Nggak selang berapa lama ibu kasih kaos peserta dan bilang “nih… besok ikut acara ini yo. Kupon dibawa mas Teguh (mas iparku)”. So, rencana goler-goler cuma sebatas angan. Haha…
Dan pagi tadi sih niatnya Cuma mau meramaikan, ya. Nggak tahunya yang ikut sungguh berjubel. Hebat sih antusiasme para peserta. Ya gimana nggak coba, dua unit Honda brio chuy!!!! Aku ngarep dapet sih. Lumayan bisa dipakai buat sekolah. Ciyeeee……
Menarik sih acaranya, jadi ada tiga kategori kan yach. Sepeda, sepeda motor dan mobil. Rute touring sih juga beda donk jelas. Kalau sepeda sekitar dalam kota saja, touring sepeda motor sampai di Kedung Ombo, sedangkan mobil sampai di Bledug Kuwu. Kami (aku, papa, Intan) ikut rombongan motor dan cuma sampai daerah Gundih aja. Nggak tahu kenapa hari ini Intan kurang nyaman diajak naik motor. Cuma separoh jalan, dan akhirnya aku sama Intan pulang dan papa jatah nungguin pengumumannya.
Papa sih pegang 3 tiket, dan ternyata ke 3 nya ZONK. Seperti yang udah aku bilang diatas, 1 unit Honda brio nya berhasil di gaet tetanggaku. Iri? Dikit!! Hahaha. Nggak lah ya.. itu rejeki orang dan aku ikut bahagia. Setidaknya ikhtiar beli 15 kupon bisa tembus satu dan omelan istrinya di malam sebelumnya dibayar dengan mobil baru. Ea ea ea ea. Hahaha….
Nah, safety touring ini sebenarnya asik sih kalau Intan nggak rewel sepanjang jalan. Huhuhuhu… padahal kami sudah membekali dia dengan helm kecil yang aku beliin sebagai hadiah ulang tahunnya. Pelajaran yang aku dapet adalah “bejo kui nggoleki uwong” dan memang rejeki itu tidak pernah tertukar.
Turut berbahagia buat Lik Padmo, semoga mobilnya berkah yaaa.. dan selamat ulang tahun buat Satlantas Grobogan, semoga semakin amanah dalam melayani masyarakat. Oiya… jangan sering ada tilangan yach, aku suka jantungan tiap kali ada polisi banyak di tengah jalan. Hahaha…

Komentar

  1. Wah, mripate sik keduten mripil iku dapat mobil.

    BalasHapus
  2. Wah seneng banget dapet brio gratis tis ya 😀

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Milna Sahabat Bergizi Intan

Bisa dibilang aku itu seneng buat ngepoin instagram para artis. Gak terkecuali instagram para artis yang sekarang udah jadi mamah muda gitu deh. Bukan maksud mau ngebandingin anak aku sama anak artis, nyama-nyamain atau bagaimana gitu. Pokoknya sih seneng aja dan ada rasa gimana gitu setelah kepo postingan artis terutama soal ngasuh anak.

Dibalik Nama Intania Kirana Widiawati

Saya pernah protes ke bapak kenapa nama saya ada “ribut”nya. Dan bapak bilang kalau nama saya itu ada history yang mengiringinya. Ciyeh. Sayapun gak sekali dua kali protes kenapa harus ada “ribut” dan itu jadi sasaran bully dari teman-teman. Jujur aja saya malu, tapi apalah arti sebuah nama jika itu pemberian orang tua. 

Intan Pakai Minyak Rambut Urang Aring

Jadi gini, sedikit mau cerita pengalaman jaman kecil mamak yang dibilang gokil ye. Bapakku alias mbah koko nya Intan tuh sosok yang perfect bingit soal penampilan. Terlebih kalau dandanin aku sebelum berangkat sekolah. Kok bukan ibu? ibu mah bagian rambut. Kalau bapak kadang rambut dan bahkan seringnya bedakin. Jadi jangan ditanya gimana hasil dandanan bapak ya. tau kan bedak merk Spalding yang wanginya awet sampai sore, kemasannya putih dan tutupnya merah macam pentholan lolipop itu lah ya. harganya di eraku sekitar 8500 rupiah, seus. Sekarang? Entah aku kok jarang menemukan bedak legend yang menemani masa kecilku.