Dear Papa Diyon - Intania Kirana

Selasa, 19 Desember 2017

Dear Papa Diyon



Dear papa,
Tau kan kalau aku ini gengsian sama papa. Setidaknya memang mengucapkan lewat tulisan, aku bisa lebih lega ketimbang ngomong langsung. Habisnya sering nggak di dengerin sih. 


Pa, 
inget kan tanggal ini, tiga tahun lalu. Tanggal dimana aku sama papa sama-sama nunggu. Ketika bapak sama almarhum pakdhe Yahmin ke rumah papa buat rembugan. Kita mau nikah. ciye nikah.... mantan apa kabar? Kalah kan sama aku... papa ijabnya kan sama aku. 😆

Mestinya papa juga ngerti gimana dulunya sikapku ke papa. Cuek dan semaunya sendiri, diperhatiin papa nggak mau. Tapi sekarang, dicuekin sedikit rewel banget. Didiemin sedikit bilangnya aku dimarahin, nggak cepet pulang dicariin. Harusnya papa tau, kayak obat... papa bikin aku kecanduan. 

Pa,
kan papa pendiem ya, sering toh aku nanya "papa sayang nggak sih sama aku?". ya karena mau mastiin bahwa di hati papa, selain ibu tuh ya cuma aku dan anak-anak kita. Nggak boleh ada yang lain. Apalagi aku cemburuan yang katanya cemburu buta. Itu karena memang nggak perlu aku ungkapkan lagi seberapa besar perasaan ini buat papa.

Aku cengengesan, tapi percayalah nggak ada yang lain selain papa. 

Tiga tahun ini, pastinya papa ngerti ada berapa liter air mata yang tumpah. Ada berapa tawa yang bikin aku akhirnya nguyel-nguyel papa, ada berapa banyak tumpahan emosi yang bikin papa melipir sebentar dari pandanganku. Kalaulebih banyak emosinya, ya maap. 

Katanya, usia pernikahan ini masih muda banget. Tapi setiap hari setiap cerita kehidupan kita lalui bareng. Bahkan aku ngerasanya semakin hari semakin kuat aja kita melaluinya. Soal kemapanan yang sering banget bikin sensi satu sama lain. Soal keinginan ini itu yang sering terganjal sesuatu. Yang katamu nggak boleh milikan sama yang lain. Ya sih mbantah, tapi sebenernya dengerin kok. 

Soal teh yang nggak mesti ada di meja. Sarapan yang nggak selalu aku bawain buat papa, bahkan baju yang kadang nggak di setrika. Nyadar sih, mama belum bisa jadi istri yang baik buat papa. Tapi sebaliknya, papa sudah maksimal menjalani peran sebagai kepala keluarga. Walaupun dimataku masih kurang dan kurang. Tapi sebenarnya itu cukup. 

Bahkan soal Intan, yang kata papa aku galak ke anak. Nggak sabaran, suka ngomong sembarangan. Harap maklum, kalau bisa dibelah badan ini ya pengenya membelah diri. Tapi percaya ya pa, aku semaksimal mungkin menjadi ibu yang baik buat Intan dan adik-adiknya nanti. 

aku, nggak ada artinya tanpa papa. Semakin kesini aku sadar memang papa yang aku butuhin. Untuk melengkapi apa yang kurang dariku. Kalau aku kurang cantik, aku minta maaf. Kalau aku kurang salihah, aku minta maaf.Kalau aku kebanyakan tuntutan aku minta maaf.

yang jelas, semoga pernikahan ini selalu dalam keberkahan. Kita selalu dikuatkan menghadapi kehidupan nanti dan seterusnya. Kita diberi kemudahan mendidik anak-anak kita baik bekal agama dan lainnya. Dan kita sama-sama belajar untuk tetap menjadi pribadi yang sederhana.

Tiga tahun dan semoga sampai seribu tahun lagi ya pa. Pokoknya terimakasih sudah menjadi suami yang baik buat aku. Anniversary tahun depan nambah personil adek bayi ya pa 😝. 

i love you papa....
ngetiknya sambil di temenin lagunya Armada -Asal Kau Bahagia-

Tidak ada komentar:

Posting Komentar