Rabu, 17 Januari 2018

Dia Yang Datang Dan Membawa Kepastian

Dia Yang Datang dan Membawa Kepastian ~ hasek! Judulnya ih nggak kuku banget dah. Nggak tau juga kesambet setan mana, yang jelas bawaanya lagi pengen bahas tentang aku sama papa. 

Maaf, nggak maksud nyombong. Apalah kami cuma human biasa ajah. Seleb juga enggak.



Tapi gini, ide ini tercetus gegara chatingan semalam dengan temen aku. Dia galau, karena LDR trus ya gitu deh jauh sama pacar dan disana ada "angin segar" eh lha kebawa dan ya.... Belum sampe kecantol tapi dah ketahuan pacarnya. Kesian ih!

Langsung donk kutembak dengan berbagai cercaan kalimat yang intinya "mau nunggu apa kamu? Kerjaan ada, umur juga udah siap, kenapa nggak berani berkomitmen ke arah yang lebih serius? Nikah!"

Lu kira nikah tuh segampang bilang "ya" doank kayak lagi di tembak pacar gitu, chel?

Oh tentu tidak!

Karena aku sendiri pernah merasakan bagaimana galaunya sebelum nikah. Disaat hati belum sepenuhnya cocok, ada sedikit paksaan orang tua, dan calon suami juga dari awal niatnya nggak mau cari pacar tapi cari istri. 

Sampai pada akhirnya seorang blogger cantik kesayangan aku dengan sifat keibuan banget ngasih semangat. Sepele, bu Ade Anita cuma nyuruh dengerin lagu "que sera sera, forever will be will be". Dikasih link nya sampai bu Ade sempet nasehatin juga "kenapa harus mencemaskan masa depan?". Kalau dipikir, benar juga sih. 

Karena aku pernah ragu untuk melangkah ke jenjang pernikahan. 
Karena aku menghawatirkan kehidupanku setelahnya. 
Karena aku melihat calon suamiku dengan honor rendah tapi berani meminang. 

Setelahnya, aku cuma pasrah. Berdoa, puasa dan solat istiqarah. Minta petunjuk, kalau memang benar dia jodohku DEKATKAN. Jika tidak, berikan kami jalan yang terbaik.  

Dan ya... Akhirnya mantab, nikah dan menjalani kehidupan rumah tangga dengan penuh kejutan setiap harinya. 

Apalagi proses perkenalan kami sampai menikah cuma butuh waktu 6bulan. Awal Mei 2014 kenal, Desember menikah. Butuh waktu dan penyesuaian yang bisa dibilang sangat menguras tenaga. Apalagi kami sama-sama keras kepala, tetapi papa lebih bisa mengalah dan ngemong. Dan kembali lagi, sosok seperti papa yang memang aku butuhkan. 

Bukan lelaki itu, yang memamerkan slip gajinya dengan deretan angka beserta potongan ini itu. Suka sih banget, cinta sih belum, tapi entahlah saat itu dia hanya bilang "gajiku segini, aku belum berani karena aku belum siap berkomitmen ke arah serius."

Sementara papa datang dengan membawa kepastian disaat aku takut dengan kepastian yang dia tawarkan. Sampai pernah juga kami terlibat diskusi "apa kamu bisa menjamin kebahagiaanku setelah menikah?". Jahat ya😂.

Pada akhirnya memang menurut aku seorang perempuan akan menanti lelaki yang berani berkomitmen dan ngasih kepastian. Bukan lelaki yang cuma janji ini itu. Pacaran lama bertahun-tahun dengan janji a sampai z. Tapi begitu diminta nikah trus mlempem. Mau nunggu apa?

Belum mapan? Gaji masih sedikit?
Asyiknya berjuang bersama😘

Kalau seperti itu, aku merasakan setelah menikah justru perjuangan dari nol itu sangat luar biasa. Rasanya kadang ingin menyerah, tetapi harus bangkit lagi. Ada tangis, tawa, amarah. Ya gitu... Pelukan trus dicium kemudian berlanjut ke ranjang bergelora *apasih*. 

Justru dengan berani memasuki jenjang kehidupan yang baru, pembelajaran soal hidup tuh bener-bener kayak digembleng. Setiap hari ada aja yang harus dihadapi dan diselesaikan. Tapi kalau dilakuin berdua dengan orang yang dicintai, semuanya terasa indah. "Tai kucing rasa coklat" aja seolah berlaku. 

Karena hanya belajar dari cerita orang lain aja nggak cukup. Seolah kita melihat "bayanga semu". Ya kalau bikin kamu berani melangkah, tapi kalau malah bikin takut ya ngapain. 

Oh atau gini, setelah menikah kehidupanmu layaknya keluarga di drama Korea. Duh... Nggak gitu amat kali ah. 

Semua akan indah bergantung dari bagaimana kita menikmati dan mensyukuri. Karena aku masih belajar dan terus belajar untuk bisa ikhlas menjalani, nrimo semua penyesuaian baru, nikmatin bahagia dan sedih sama-sama. Capek buat memperjuangkan cacing di perut supaya tetap kenyang. 

Sok banget ya... Tapi wis ben lah. Ini juga uneg-uneg, karena ya gitu kalau nggak diungkapkan bakal jadi bisulan seabad. 

So, yang belum ketemu jodohnya jangan berkecil hati. Pantaska diri sebagaimana dalam doa dan ikhtiarnya. Rayu aja Tuhanmu dengan kalimat cinta supaya jodohnya segera datang. Yang udah menikah tapi masih manten baru... Ya gitu deh... Indah banget pokoknya. Nah yang senior seperti bu Ade Anita  ini, sharing pengalaman itu perlu ya bu biar yang lagi piyik ini banyak belajar tentang fase-fase setelah menikah. 



Sekedar sharing semoga bermanfaat. 

9 komentar:

  1. Che, siapa yg bisa menjamin masa depan? sebaik baik perlindungan hanya Allah dan manusia ya berikhitiar, berusaha dan berdoa. Semoga semuanya senantiasa mendapatkan perlindungan dan kebahagiaan yaaa. Suka juga lagu Que Sera Sera.... Faiz kecil suka mainin, dulu pernah jd backsound di sebuah iklan

    BalasHapus
  2. Bener ya Mba kalau ce itu sukanya yang pasti-pasti karena memamg cw itu suka sekali dengan kepastian. Saya juga nikah ama suami tanpa pacaran n dia langsung ngajak nikah. Yang pasti-pasti aja juga pengennya heheh

    BalasHapus
  3. Betul banget, ngga ada yang sempurna, kitanya yang kudu bersyukur dan keep swimming..swimming kata Dory di Finding Nemo...

    BalasHapus
  4. Akegalauan yang sama denganku dulu. Alhamdulillah sekarang enam bulan berjuang bersama, ternyata manis juga. Alhamdulillah juga punya keluarga besar yang selalu mendukung dan ngasih semangat untuk bisa mandiri

    BalasHapus
  5. beneran bikin enggak kuku.. romantis loh buat aku, nikah enggak nunggu mapan... sippoooo

    BalasHapus
  6. Saya nikah tahun 1990, gaji kami masing-masing Rp. 60.000, bukan Rp. 6000.000 lho. Kebayang kan betapa sulitnya mengatur keuangan. Tetapi cinta sudah terlanjur jatuh ke dalam dasar hati #eh hahaha...
    Maka dengan mengucapkan bismillah kami melangkah. Alhamdulillah masih bisa menikmati kebersamaan sampai saat ini.
    Saya setuju mbak, semua akan indah bergantung apakah kita bisa menikmatinya atau tidak,

    BalasHapus
  7. Mbk che emang kece. Langgeng dan bahagia selalu bwt kalian berdua. Mama papa intan. Amiinnn

    BalasHapus
  8. Itu juga yg bikin aku lebih Memilih suami, daripada pacarku sebelumnya. Krn pak suami ngasih kepastian. Walo dulu dia msh new joiner juga di perusahaan tempat kita kerja bareng skr, tp dia lbh berani melamar, drpd pak pacar yg walo gaji jauuh lbh besar dulu, tp ntah kapan mau melamar :D. Sebagai cewe, wajar kan yaa kita nyari yg jangkarnya lbh kokoh :D. Kalo buatku, itu bukan cm gaji.. Tapi personality nya yg bisa kita jadiin pegangan utk ke depan :)

    BalasHapus
  9. so sweet banget ya mbak.....iya buat apa cemas masa depan ya mbak que sera2 ya..yg penting berusaha dan berdoa....aku suka tulisanmu ini

    BalasHapus