Rabu, 14 Februari 2018

Anak Ikut Ke Tempat Kerja? Why Not!!!



Jauh sebelum menikah dan punya anak, membayangkan untuk membawa anak ke tempat kerja itu... SAMA SEKALI NGGAK ADA. Karena begini, dulu aku sering ikut bapak ke sekolah dan ya gitu deh. Bapak merasa aku justru merepotkan. Yang minta jajan lah, ngajak pulang lah, atau aku yang menghilang gegara main di tetangga sekolah. Haha...




Tapi, setelah ada Intan dengan drama mengasuhnya dari bayik. Umur lima bulan aku harus membawa dia ke sekolah karena  nggak ada yang jagain dia di rumah. Belum ada ibuk pengasuh, masih minta bantuan mbah uti dan gitu deh ya. Mbah uti ada acara, aku nggak bisa ijin, so jalan satu-satunya ngajak ke Intan ke sekolah. 

Bukan sekali itu aja, bahkan ketika ibu opname hampir seminggu di rumah sakit, selama itu juga Intan ikut ke sekolah. Jangan ditanya deh gimana perasaan aku saat itu. Sedih, kalut, galau, nggak enak hati dan takut diomelin atasan. 

Karena memang ngajak anak ke tempat kerja itu otomatis kita akan terpecah konsentrasinya. Meskipun banyak "tawaran jasa" momong barang sebentar, tapi tetap aja di jam dia tidur, jam dia nenen, makan, pokoknya memang mending ambil ijin. Meskipun akhir ya nanti dapet sindiran waktu rapat. Hahaha. 

Tapi, dibalik kerepotan itu tentu ada sisi positifnya. Dan beberapa hal yang kudapat dari pengalaman mengajak Intan ke tempar kerja adalah... 

🌸 Dia belajar mengenal lingkungan baru selain rumah

🌸 Belajar mengenal orang baru. Teman kerja mama, murid-murid mama, dan penghuni sekolah lainnya.

🌸 Belajar beradaptasi dengan lingkungan baru.

🌸 Biasanya dia excited dengan tempat baru dimana murid-murid mama suka godain ketika diajak masuk kelas.

🌸 Intan jadi lumayan mudah diberi pengertian ketika setiap dipamiti untuk ke sekolah. Kecuali kalau dia pas lagi minta nenen.

🌸 Jadi akrab dengan dunia orang tuanya yang berbeda. Dunia sekolah dan anak-anak dan kodrat sebagai orang tua di rumah.

Memang sih ya belum sepenuhnya paham tentang peran emak dan bapaknya di sekolah. Terhitung Intan itu sering banget ikut sekolah, apalagi sekarang dia ikut ibu di dekat sekolah. Meskipun dekat, aku juga menekankan ke dia untuk tidak sering menyusul mama di sekolah. Karena takutnya dia ketagihan nyusul. Hahaha. 

Makanya, bersyukurlah kalian disaat anak ada yang jagain. Kalaupun tidak, ajak aja ke tempat kerja. Meskipun repot juga banyak serunya. 

1 komentar:

  1. Gimana respon murid-murid ketika ada anak mbak diajak ke sekolah? dari gambarnya lucu banget ya dia pegang-pegang meja gitu kayaknya maish belajar jalan?

    BalasHapus