Langsung ke konten utama

Planning Ke Jogjakarta (lagi)

By: trover.com


Tentang destinasi wisata yang diimpikan di Indonesia, sebenarnya wisthlist mama tuh banyak. Dari ujung barat sampe timur juga pengen dijabanin semua. Tapi, mungkin memang belum waktunya bisa seperti dik Erina dan dik Mara yang bisa asyik plesiran kesana kemari. Bahkan gini, sesekali merasa envy lho melihat mereka asyik eksplore keindahan wisata di Indonesia. 




Gusti memang maha baik. Skenarionya membawaku untuk menjadi orang rumahan. Kalaupun plesir, aku memang harus bawa pasukan, yaitu papa dan Intan. Dan sepanjang waktu setelah menikah bahwa punya anak, impian buat ke Belitong, Toraja, dan Samarinda masih menari manja di otakku.

Nggak lelah buat minta ke Gusti Allah supaya suatu saat nanti bisa dikabulkan...

Lepas dari impian bisa ke destinasi yang aku tulis diatas, aku sih inginnya dalam waktu dekat bisa ngajak Intan ke Jogja (untuk keempatkalinya).  Haha belum genap setahun aku udah ajak dia piknik barengan grup darma wanita dabin bareng bapaknya, terus disaat sekolah piknik juga dia aku ikutsertakan, dan piknik perpisahan bapak pengawas sekolah juga dia ikut. Haha.. nduk..nduk gratisan nduk... Dan maunya sih ke Jogja lagi. Entahlah, Jogjakarta itu semacam candu yang bikin kita itu rindu... 

Bahkan aku menemukan caption "jalanan di jogja 1% aspal 99% kenangan". Nyahaaaa... Mama kena banget tuh. Hahaha.. ke Jogja sama siapa, jalan gandengan tangan di Malioboro sama siapa, eh nikahnya ma siapa? Haha.. antara miris dan geli, disitulah kuasa Gusti benar-benar nggak disangka. 

Kenapa aku mau ajak Intan ke Jogja lagi??  Sebenarnya ada beberapa alasan sih dan memang ada rencana yang insyaallah dalam waktu dekat kamu wujudkan. *Semoga ada sangunya* 😂

1. Menonton Pementasan Sendratari Ramayana
Sebenarnya ngidam ini sudah dari hamil Intan, cuma dikarenakan waktu itu perut udah besar (usia 8bulan kehamilan), papa enggan buat ngajak pergi jauh. Kenapa Sendratari Ramayana? Ya karena memang bagus! Pernah nonton waktu kuliah, nah maunya ngajakin Intan secara setiap kali denger suara gamelan, anaknya semacam ada ketertarikan. Ada baiknya kan mengenalkan kebudayaan sejak dini. Soal dia paham atau nggak ya urusan mengko bae lah. Penting mama nonton dulu. Haha..


2. Eksplore Taman Sari
Eksotika bangunan Taman Sari memang jadi magnet sih. Apalagi dulu kesana cuma asik buat pepotoan sama yang sekarang udah jadi mantan.hahaha. Ngajak Intan kesini ya maunya juga dia bisa mendengarkan cerita tentang Taman Sari. Nggak cuma ngandelin browsing aja, sekalian nyewa jasa tour guide gitu. Karena ini bangunan sejarah sih ya ada baiknya sekalian dipelajari seluk beluknya. 


3. Menikmati Malam di Malioboro
Udah umum banget ya Malioboro, tapi ke Jogja nggak afdol kalau belum kesini sama kamu.iya kamu. Hahaha... Dulu jalan gandengan pas ultah ke 24 sambil dijanjiin "iya, tahun depan kita nikah". Tapi nyatanya nikah sama siapa coba..ekekekek... Apalagi suasana malioboro kan kalau lihat di jagad socmed sekarang mengalami perubahan banget, jadi ya pengennya bisa kesitu sama Intan dan papa. 


Nggak menutup kemungkinan sih buat ke kota lain. Sementara sih Jogja dulu sama Intan dan papanya. Belajar kan nggak cuma dari buku aja, lingkungan sekitar juga bisa jadi sarana belajar apalagi Intan di masa eksplorasi. Doakan semoga rencana liburan kami bisa terwujud ya. Itung-itung nyenengin anak lah.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Milna Sahabat Bergizi Intan

Bisa dibilang aku itu seneng buat ngepoin instagram para artis. Gak terkecuali instagram para artis yang sekarang udah jadi mamah muda gitu deh. Bukan maksud mau ngebandingin anak aku sama anak artis, nyama-nyamain atau bagaimana gitu. Pokoknya sih seneng aja dan ada rasa gimana gitu setelah kepo postingan artis terutama soal ngasuh anak.

Intan Pakai Minyak Rambut Urang Aring

Jadi gini, sedikit mau cerita pengalaman jaman kecil mamak yang dibilang gokil ye. Bapakku alias mbah koko nya Intan tuh sosok yang perfect bingit soal penampilan. Terlebih kalau dandanin aku sebelum berangkat sekolah. Kok bukan ibu? ibu mah bagian rambut. Kalau bapak kadang rambut dan bahkan seringnya bedakin. Jadi jangan ditanya gimana hasil dandanan bapak ya. tau kan bedak merk Spalding yang wanginya awet sampai sore, kemasannya putih dan tutupnya merah macam pentholan lolipop itu lah ya. harganya di eraku sekitar 8500 rupiah, seus. Sekarang? Entah aku kok jarang menemukan bedak legend yang menemani masa kecilku. 

Dia Yang Datang Dan Membawa Kepastian

Dia Yang Datang dan Membawa Kepastian ~ hasek! Judulnya ih nggak kuku banget dah. Nggak tau juga kesambet setan mana, yang jelas bawaanya lagi pengen bahas tentang aku sama papa. 
Maaf, nggak maksud nyombong. Apalah kami cuma human biasa ajah. Seleb juga enggak.