Langsung ke konten utama

Empat Puluh Lima Ribu Yang Bikin Bahagia

Saat nggak ada uang, otak itu pikirannya kemana-mana. Yang beli skincare lah, mau dibeliin sepatu lah, mau beli gamis buat yasinan lah. Padahal dompet kering kerontang. Kalian begitu ndak, sih? Apa memang aku aja yang ngalamin. Terus kalau ada dah ada duit, apa yang ada dipikiran lalu kemudian akan direalisasikan yang ada malah eman-eman. Iyaa... Aku banget itu. Jadi harus melalui pergulatan hebat dulu buat nambah koleksi sepatu maupun gincu.


Realitanya......


Ketika ada duit, justru urusan dapur yang lebih dipentingkan dan tentang kemaslahatan anak kicik. Aku terbilang jarang beliin mainan buat Intan. Kalaupun beli paling ya di grosiran dan itupun yang harganya murah. Pernah sekali pas duit tinggal selembar seratus ribuan, ada mainan lucu dan beli deh buat Intan. Cuma bertahan dua hari aja habis itu udah rusak. Semenjak itu, urusan beli mainan ya antara ya dan tidak. Sampai sering protes juga ke papa nya, kok anaknya nggak dibelikan mainan gitu. Hahaha.. 

Seperti kemarin, ini tanggal muda. duit gaji cuma bertahan dua hari aja di dompet. Tapi hebatnya, Allah selalu kasih rejeki yang nggak terduga. Mikir sih, mau beliin mainan Intan. Karena kemarin pas di Luwes dia narik stroller mainan dan bilang "mama.. bawak puyang ini ya?". Dengan tatapan penuh harap dan wajah polosnya. Tapi dengan perasaan super tegas, mama bilang No ke Intan. 

Tapi ya rejeki anak suka gitu. Tahu-tahu ada aja jalannya. Dapet tugas gantiin pengawas yang berhalangan hadir buat ngawasi ujian Try Out kedua. Kepsek nunjuk aku dan aku iyain aja. Honornya lumayan banget!!!! Begitu dapet honor dibawalah itu duit ke grosir mainan. Bilang ke si mas pelayan "mas... Ada mainan stroller yang isinya alat masak-masakan?".

Nggak perlu nego lama, kubayar mainan itu di kasir. Sepanjang perjalanan pulang ke rumah, rasanya bahagia banget. Harganya memang lebih murah, tapi yang dipikiranku sih kebahagiaan Intan. Dan benar saja, sepulang dari rumah ibu pengasuh, sengaja plastiknya aku lepas. Aku letakkan mainan itu di sudut bermain dia. 

"Dek... Mama ada hadiah buat intan." Ucapku..

"Ndi ma....?" Jawab dia dengan wajah polos. 

Kutunjuk mainan itu, dan seketika Intan memandangku dengan senyumnya.. terus anak kicik itu lari dan kelihatan seneng banget. Nggak bisa diungkapkan pokoknya kejutan kecil hari itu berhasil banget. Walhasil, dia maunya mainann terus!!! Meski acak-acakan, selama dia bahagia ya disitulah kebahagiaan ibu. 



Begitu papanya tahu, sempet sih rada ngomel kok beli mainan. Hahaha.. tapi nggak papa sih ya. Demi kebahagiaan anak. 

Komentar

  1. aku ngalamin Beib, senengane pengen beli ini itu, ada duit mah eman-eman. Dulu, sering banget, ke Luwes niat beli make up sama baju buat aku, ujung2nya, beli mainan dan baju buat Juna... hahaha...

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Milna Sahabat Bergizi Intan

Bisa dibilang aku itu seneng buat ngepoin instagram para artis. Gak terkecuali instagram para artis yang sekarang udah jadi mamah muda gitu deh. Bukan maksud mau ngebandingin anak aku sama anak artis, nyama-nyamain atau bagaimana gitu. Pokoknya sih seneng aja dan ada rasa gimana gitu setelah kepo postingan artis terutama soal ngasuh anak.

Intan Pakai Minyak Rambut Urang Aring

Jadi gini, sedikit mau cerita pengalaman jaman kecil mamak yang dibilang gokil ye. Bapakku alias mbah koko nya Intan tuh sosok yang perfect bingit soal penampilan. Terlebih kalau dandanin aku sebelum berangkat sekolah. Kok bukan ibu? ibu mah bagian rambut. Kalau bapak kadang rambut dan bahkan seringnya bedakin. Jadi jangan ditanya gimana hasil dandanan bapak ya. tau kan bedak merk Spalding yang wanginya awet sampai sore, kemasannya putih dan tutupnya merah macam pentholan lolipop itu lah ya. harganya di eraku sekitar 8500 rupiah, seus. Sekarang? Entah aku kok jarang menemukan bedak legend yang menemani masa kecilku. 

Dia Yang Datang Dan Membawa Kepastian

Dia Yang Datang dan Membawa Kepastian ~ hasek! Judulnya ih nggak kuku banget dah. Nggak tau juga kesambet setan mana, yang jelas bawaanya lagi pengen bahas tentang aku sama papa. 
Maaf, nggak maksud nyombong. Apalah kami cuma human biasa ajah. Seleb juga enggak.