Selasa, 20 Agustus 2019

Fase Itu Bernama... TANTRUM

Fase Itu Bernama... TANTRUM ~ YES, bener banget kalau setiap kali tantrum itu memang amat sangat menguras tenaga dan emosi. Nah, disaat Intan tantrum dia biasanya akan teriak sekeras-kerasnya, lalu mencakar dan memukul. Ketika tantrum itulah pertikaian antara orang tua sering kali terjadi. 


Yang papanya ngiming-imingin jajan di indomaret...

Sementara mamanya ngebiarin dia nangis sampai diem sendiri, baru di peluk dan dikasih tahu deh. 

Serius deh, ini bukan mau nunjukin mana yang benar dan salah antara mama dan papa, hanya saja segala macam teori menghadapi anak tantrum sudah sering kami baca dan realitanya..... susah!!!

Usianya sih 3 tahun 11 bulan, itu artinya sebenarnya Intan sudah bisa diajak komunikasi. Mengenai suasana hati biasanya saya sering mancing ketika kami lagi selow berdua. Dan kalau tantrum tanpa ada papa, saya biasanya menang dari Intan. Termasuk rengekan beli permen yupi yang memang tidak setiap kali dia minta akan saya kabulkan begitu saja. '

Yah.. tantrum memang bikin saya juga sering kelewat sabar kok. Ketika pulang sekolah dan  dalam kondisi capek, dia sengaja mencari perhatian setiap kali saya jemput di rumah ibu. Entah yang tiba-tiba memukul ataupun marah trus nangis. Pernah sampai saya cubit dan nangis sejadi-jadinya. Jatuhnya ibu yang handle dia pas tantrum.

Memang ya, menjadi orang tua itu pembelajaran seumur hidup. Menerapkan teori parenting saja nggak cukup. Learning by doing apalagi menghadapi tantrum. Bahkan, ketika saya dan papa lagi berduaan juga sering ngebahas kenapa kok Intan gampang banget tantrum. Kalau ini papa yang lebih paham, biasanya :

👿 Intan sedang dalam keadaan lapar atau ngantuk. Seperti kejadian dua minggu yang lalu, dia sakit dan nafsu makannya juelek banget. Dia tantrum hampir setiap hari. Ditawarin makan nggak mau, diberi jus juga sedikit minumnya, ngemil juga nggak mau. Ngamuk aja tiap hari. Tapi begitu dia mau makan dan perutnya kenyang, anteng deh. Lanjut dia tidur dan nggak ada drama lagi. hahahaha. 

👿 Permintaan nggak dikabulkan. Kayak minta permen yupi gitu sih. Sebenarnya perkara jajan juga gimana, nglarang kok ya di sekitaran sekolah banyak penjual jajanan, mau dibolehin juga dia sensitif sama ciki-cikian gitu. Dilema kan?

👿 Boboknya kancilen alias kacel. Jadi kayak dia tiba-tiba bangun lalu mau bobok lagi jadi susah atau malah nggak bisa bobok. Atau lagi pules-pulesnya tau-tau dibangunin gitu, ya sudah dia akan tantrum. 


Kalau sudah tantrum biasanya sih memang saya berikan dia kesempatan meluapkan emosinya, sementara saya sendiri berusaha untuk TENANG dan SABAR. Meskipun itu susah!!! Terlebih perasaan malu karena selentingan komentar "ngurus anak aja nggak bisa!", atau "anak nangis kok dibiarin!", atau yang "lihat tuh, kelakuan anakmu sama seperti kamu waktu kecil!". Serius, perkataan itu sebenarnya bikin hatiku makin sakit. 

Disaat saya berjuang untuk tenang dan NGGAK KEPANCING EMOSI, godaan lain datang. Jadi mending saya sengaja mengunci kamar dan berdua sama Intan yang lagi tantrum kalau pas tantrum di rumah. Resikonya saya akan lecet di beberapa titik entah di pipi atau tangan, rambut dijambak-jambak dan sesekali kelewat emosi dengan teriak ke Intan. huhuuhu. 

Tapi jurus terampuh adalah menunggu dia reda emosinya lalu dipeluk. Kami kemudian sama-sama minta maaf dan jadi momen bisa menjelaskan ke Intan kenapa mama nggak boleh ini.. ndak bisa nurutin itu... bukan kok malah ngajak ke Indomaret ya paaaaaaahhh. hahaha.



Saya berharapnya fase tantrum ini segera berakhir dengan beberapa advice untuk sounding Intan. Soundingnya juga bukan cuma untuk berhenti tantrum sih, biar nggak ngompol lagi kalau bobok. Hahaha,,, 


Ada pengalaman menghadapi anak tantrum? share yukkk...

1 komentar:

  1. Mbaaaa.. peluuukkkkk :D

    Sesungguhnya saya saluuuttt banget ama teman-teman mamak-mamak yang anaknya diasuh banyak orang.
    Bukannya apa-apa, saya pernah ngalamin dan itu suliiittt banget.

    Anak-anak saya, Alhamdulillah belum ada hal yang terlalu menguras emosi masalah tantrum.
    Tapiiii itu terjadi karena memang mereka jarang diasuh orang, bahkan jarang ketemu orang lain.

    Jadi mereka tahu, nggak ada sela buat caper kalau sama maminya :D

    Nah dulu tuh saya pernah titip di daycare, ya ampun tiaaapp hari emosi hadapinnya.

    Mungkin karena banyak pola asuh yang dia terima, kayak papanya pakai jurus Indomaret.
    Sama banget tuh ama suami saya, beliau sih bukan jurus indomaret tapi jurus diiming-imingin hal lain, padahal kalau saya, sekali enggak boleh ya mau dia jungkir balik juga whateveerrr.

    Memang kudu ada diskusi serius dengan pasangan agar punya deal terhadap pola asuh yang sama :)

    Semangat mbaaa, tantrum pasti berlalu :)

    BalasHapus